Japan [bertanya]

Adel itu adalah the girl with the map..

image

image

Oh salah gambar.. itu mah the girl with the tattoo tongsis..

image

Ini yg benar..

Klo gw, cuman bekal bacot.. lebih suka mengambil jalan pintas, bertanya.. ke segala jenis orang.. dari satpam, ibu2 yg nyapu jalan, kasir familymart, anak sekolah, esmud ganteng berhidung palsu, opa2 yg bs mengucapkan kata ‘terima kasih’ ke kita, semua sudah dicoba.. hampir semua menjawab dengan gerakan tangan dengan bahasa jepang, hanya 1 yang mengantar kita sampai ke tujuan, ada juga yang duduk dan dengan nyantai menerangkan kepada kita memakan waktu yang lama, dan ternyata salah pula, untung ga kita ikutin.

Kemaren pas kita lg bingung nyari jalan ke namba, mo nyari daiso n glicoman, ada laki2 korea nyamperin gw dengan bahasa dewa, nanya cara ke namba something.. otomatis gw silang2in tangan gw depan muka yang artinya gw ga ngerti lo ngomong apa. setelah si cowo gw tolak, gw ketawa ngikik, dih nanya ke orang yang salah..

Gw liat si cowo tadi skrg lg nanya ke cewe bersepeda dan lg ditunjukin jalan.. gw belok kiri lalu mulai nyari korban buat gw nanya jalan juga.. ah.. ada 3 orangan cowo2 muda yang harusnya bisa berbahasa inggris dan tau jalan.. so, gw datengin lalu nanya, “do you know where daiso is?”.. 3 cowo2 itu lalu nyilang2in tangan depan muka.. n guess what.. si cowo yg nanya jalan ke gw tadi lalu bergabung dengan mereka menuju ke arah yang ditunjuk cewe bersepeda tadi.. demmmmmmm… mereka segrup ama cowo yg nanya jalan ama gw tadi.. karma berlaku detik itu juga..

image

Setelah dari daiso, tujuan berikutnya adalah foto di depan glicoman.. gw nanya lagi dong ke 1 abang2 di sana.. si abang pake tangan nunjuk ke arah depan lalu belokin jarinya ke kiri.. “straight, then left?”, gw konfirmasi ke dia.. dia kemudian kasi tangannya ke depan lagi, lalu balikin badan ke arah kiri.. “straight, then left?”, gw bak keledai bodoh nanya lg hal yang sama.. okelah.. kita lurus aja trus belok kiri, pikir gw.. jd sambil lirik fifin adel n dian yang bawa belanjaan gede2 abis dr toy r us dan daiso, kita pun jalan lurus.. baru jalan sekitar 10 langkah, entah adel ato fifin yang teriak itu glicomannya.. gw balikin badan ke kiri, ohhh ternyata glicoman itu banner iklan gede di samping jembatan.. gw pun kemudian dejavu mengerti maksudnya si abang.. lurus, balikkan badan ke kiri, di sanalah glicoman berada..

image

image

Fiuhhh.. sekarang gw lg berdiri desak2an di train menuju kansai airport.. orang2 jepang sudah bisa bernafas lega sudah berkurang 1 orang penanya bodoh di negara mereka..

Japan [hostel]

Malam 1: airport
Malam 2: hotel (biasa)
Malam 3: hotel (ryokan)
Malam 4: hotel (semi kapsul)
Malam 5: bus
Malam 6, 7, 8: hostel (bunk bed)

Ternyata ga semuanya di hostel (ketauan ngeblank selama ngomongin preparation selama setahun)..

image

Bukan pertama kalinya nginep di hostel.. 3 tahun lalu pernah nginep di hostel di pematang siantar bareng arley juga, cm dulu masih ga tau klo itu yang namanya hostel..

Jadi baru tau prosedur pemakaian hostel.. itu pun tau dari room mate kita 1 orang bule italiano yang lg traveling ke jepang untuk 10 hari, “cm di kyoto dan *menyebutkan 1 or 2 kota lagi cm gw lupa*, mau menikmati setiap kotanya, ga mau buru2″, kira2 begitulah si bule jelasin tujuan dia travelling.. lalu dia balik nanya kita kemana aja, adel lalu nyebutin banyakkk sekali kota.. haha.. iya.. iya.. lo ga mau kaya kita intinya..

Nyampe kamar, 2 detik kemudian kamar yang bersih tenang dan nyaman itu langsung berubah selayaknya gudang.. koper2 nan gede kita bertebaran dimana2.. plus kita juga lgsg buka koper n peking2 kembali.. pengen rasanya gw bayar 2 kasur kosong di kamar kita itu biar ga ada org lain yang isi.. *horangkayah*.. setelah selesai, gw rebahan sejenak di kasur warna biru dongker itu.. untuk yang sering nginep di hostel pasti sudah menyadari dimana letak kesalahan gw..

Mandi, mandi, fifin tinggal di hostel *ah doi emang cocok di sana.. saking betahnya ampe ga mau ikut kita keluar cari makan*, kita ke sevel berjarak 50meteran dari hostel untuk beli makan malam.. ribet benee dah mo ke sebelah doang aja, kudu pake coat, syal, boots.. gw klo mo ke indomaret dkt rumah persiapan tambahan gw paling cm nambah pake beha.. gw beli onigiri dan salad.. sukak banget ama onigiri sevel, gw bertekad tar pulang mo coba bikin sendiri n jadiin bekal sekolahnya ar.. udara lg dinginnnnn banget.. 10 derajatan perkiraan gw.. abis beli gw pun keluar buat makan.. benar.. gw pilih kedinginan daripada kelaparan.. gw memang senista itu.. dari luar kaca sevel, sambil gemeteran menggigit onigiri gw, pipi2 gw uda beku rasanya, gw liat adel dalam gerakan slow motion merobek bumbu popmie, daging2 imitasi popmie, menuangkannya ke dalam, trus melongok2 ke termos air panas karena air panasnya ga keluar.. demmmm.. pencet dulu tombol on-offnya ituuuu.. teriak batin gw.. pas doi ud selesai dan keluar, gw pun uda selesai makan onigirinya.. dan demmm sekali lagi, gw lupaaaa pakein rumput lautnya.. si rumput laut melambai-lambaikan tangannya dari arah tong sampah, lega karena dia selamat malam itu.. jadi onigiri di sevel ini rumput lautnya misah gitu.. ada di bungkusannya..

Pas makan2 di kamar, si bule room mate italiano tadi pun nyampe.. doi taro backpacknya, trus pasang2 sprei putih di atas matras biru dongker.. wat? Ternyata harus pasang sprei sendiri toh.. ya ampun.. 5-15 menit kemudian gw masih berkutat dengan masang sprei di kasur atas sambil mikir perlu ga ya gw buka youtube nyari tutorial untuk memasang sprei sambil berdiri di tangga bunked bed.. susyeh.. walopun ternyata bukan itu yang paling susah.. pindah hostel, di hostel sekarang lebih menantang lagi.. pasang sprei ranjang atas tanpa tangga.. bed gw kok ga ada tangganya.. bednya fifin n adel ada kokkk..

Prosedur tinggal di hostel selanjutnya adalah balikin sprei putih tadi ke laundry box, yang tentu saja tidak kita lakukan karena kita ga tau.. yang hostel terakhir ini kita pasti balikin..

semakin mantap aja gw sebagai penghuni hostel sekarang..

Japan [Geisha]

‘Ngeliat geisha’, adalah judul acara kita.. pada kenyataannya, ‘mengejar geisha’ adalah istilah yang lebih tepat..

Di jalan menuju gion, kaki2 cape kita berteriak2 ‘itu bus, woy.. nae bus.. do not walk..’ Bertanyalah kita sama 1 cowo muda yang idungnya palsu kayanya, apakah gion masih jauh.. 10 minutes walking katanya.. pertanyaan selanjutnya di mana kita bs melihat geisha, doi nunjuk ke gang depan kita n atap hijau di sana.. ga jauh..

Mendekati atap2 hijau, kita liat sekurumunan bule lagi berdiri di depan rumah2 seberangnya tanah kosong dan ada sejenis apartment kumuh gitu.. ada polisi pendek bawel yang jagain sambil melarang2 orang ini itu..

Penasaran ada apaan, kita nanya bule di sana.. benar.. mereka semua lagi menantikan keluarnya sang geisha.. hati gw lantas ngilu… mereka jadi tontonan gini yak.. konon katanya para geisha ga suka difoto.. pastilah mereka juga ga suka jadi tontonan macam gini..

Masih terperangah, si polisi pendek bawel tadi melarang gw berdiri di depan pintu orang.. oke, pak.. pindahlah gw ke belakang seorang bule, duduk di batu depan rumah yang lain.. kembali si polisi pendek bawel nyuruh gw berdiri dilarang duduk di situ katanya.. ggrrr.. belon 5 menit dr ngomelin gw tadi, abis itu si polisi pendek bawel kemudian ngomelin adel krn petanya jatoh di lantai.. okeh.. uda selesai? Belom dong.. fifin ikut2an berdiri agak ke tengah2 jalan,jadi dia juga kena damprat si polisi pendek bawel tadi.. hhhuufff..

Bbrp menit kemudian, para penonton mulai berbisik2 dan menyiapkan kamera masing2.. dari kejauhan gw liat 1 geisha berjalan sangat cepat ke arah kita.. gw deg2an.. trus gw mikir, ngapain juga gw deg2an.. krek, krek, krek.. bule2 itu dan turis2 lain lgsg sigap moto2.. Gw? Masih bengong.. tangan lalu gw masukkan ke tas bermaksud mengambil kamera.. tapi akhirnya gw keluarkan lagi tangan gw.. ga jadi.. ga enak hati gw mo moto orang yang ga mau dipoto.. sounds so wrong for me.. jd gw hanya di sana, menikmati sore sambil melihat geisha2 itu 1 per 1 keluar, ada yang nae taxi, ada yang ramah juga sempetin senyum ke para penonton, ada yang bener2 nunduk jalan secepat mungkin..

image

Photo by adel.. gw rasa perjalanan jepang ini pasti menyisakan rasa penasaran yang berat kepada para geisha.. mana kita ga sempet minta dientertain mereka karena ternyata konon katanya 1 orang cm perlu mengeluarkan sekitae 200rban rupiah.. mauuuuuu…..

Kita ga nungguiin ampe abis sih.. gw liat adel lalu bertanya pada si polisi pendek bawel jalan pulang.. polisi pendrk bawel itu dengan sabar dan muka yang sangat baik, sambil senyum2 manis memberitahukan adel kanan kiri kanan kiri.. aduuuu.. pak polisi.. kamu ternyata cute yaaa..

[Reblog] Kuncir si nonah

arleyandtahnee:

Reblog blog papah..

Originally posted on I hate to write:

Beberapa hari ini gue berhasil memperoleh skill baru yaitu menguncir rambut si nonah. Kalau mau menguncir rambut si ninah harus sambil nyanyi let-it-go nya frozen. Entah kenaoa, tapi dia maunya begitu.

Beberapa model kunciran yang berhasil gue bikin. Jangan tanya soal warna kunciran, gue buta warna.

image

Model kuncir atas agak kebelakang.

image

Model kuncir 2 kanan kiri, kagak rata karena dia dikuncir sambil nari-nari.

image

Kunci belakang.. menurut si nona ini kuncir “elsa” -frozen.

image

Nah… beginilah penampilan si nonah sehari2..
Buat gue nguncir rambut si nonah lebih susah daripada bikin rendang. Soalnya dia bawel minta ini itu dan proses nguncirnya harus secepat kilat, kalau lebih dari 3 detik dia uda joget-joget, uda ngelemesin semua badannya jadi kayak ga ada tulang… jadi setelah lewat 3 detik level kesulitannya meningkat 5 kali lipat.

Untung gue jago…

Posted from my realm..

View original

[Reblog] Japan trip part 2

Originally posted on I hate to write:

Sekarang hari ke-empat sejak si mamak berangkat menjajah jepang, gue dan anak-anak jagain bendera merah putih supaya tetap berkibar di tanah ini. Misi mamak ke jepun, cuma mo nyari barang-barang murah, lego murah, dan bikin poto-poto kaki diatas kepala dibawah. Agak salah fokus memang…

image

Hari ini gue dan the monsters menginap di hotel mercure ancol, begitu masuk kamar si Arli langsung protes “haaaa, cuma kamar doang?” Sombong ni anak, ngarepnya nginep di VIP room yang ada ruang tamu, balkon, ruang makan dan playgroundnya, tapi mamaknya cuma booking-in kamar standard.

image

2 menit setelahnya, kamar hotel yang rapi sudah berubah menjadi playground, mainan langsung digelar dimana-mana. Si Nonah sibuk loncat-loncat di atas ranjang menguji ketahanan ranjangnya sebelum gue boleh tidur diatasnya.

image

Ranjangnya lumayan gede, dan kolongnya agak tinggi , kosong, dan lumayan bersih jadi bisa jadi part of the playgroundnya mereka juga
Si Nonah memang lebih licik dari si Arli, dia bilang…

View original 316 more words

[Reblog] Japan Trip

arleyandtahnee:

Blog papah..

Originally posted on I hate to write:

Judulnya Japan trip, tapi yang pergi trip si mamak, dan gue jaga markas ditemani dengan 2 monster (Arley and Tahnee) yang sangat tangguh! Dan gue harus bertahan hidup selama 9 hari dengan perbekalan pengetahuan yang sangat minim tentang si dua monster ini.

Jadilah si mamak bikin daftar yang sangat panjang persiapan selama sembilan hari. Daftarnya lebih panjang dari list perjalanan naik gunung ke nepal.

image

Akhirnya dari daftar yang udah capek2 dibikin si mamak, cuma 10% yang gue ikutin… hahhaha… sisanya improvisasi. Hari pertama bangunin si monster dengan tanpa usaha, padahal biasanya si mamak susah bangunin mereka sampe harus seret-seret turun dari ranjang. Tantangan berikutnya adalah mandi-in, eh.. tuh anak bedua dengan koperatifnya menawarkan diri untuk mandi, mungkin mereka tau kalau gw yang mandiin ga bakal lebih dari 3 menit.. kalau sama mamak dan ipho nya bisa lebih dari 10 menit.

image

Anter si nonah ke sekolah juga tantangan yang berat kata…

View original 303 more words

Japan [fuji royal hotel]

Jam 5 pagi, day 4, lg ee di shared toilet.. shared toiletnya bener2 shared.. buka pintu ketemu tempat pipisan cowo.. untunglah cewe pipisnya posisinya sama dengan ee.. jadi minimal berpintu.. okeh.. gw bs liat cowo pipis tp tidak sebaliknya.. hhhmm.. keuntungankah???

Kemaren mandi bareng di tempat onsen.. ga.. ga.. gw n fifin ga jadi onsen karena lagi kedatangan tamu sakura, tamu merah.. tapi berhubung tempat mandinya letaknya di sebelah kolam onsen, otomatis mandi juga liat2an organ2 sesama.. untung sepi.. fifin datang bbrp saat sebelum gw selesai.. jadi.. ehm.. ada yang mau tau tentang fifin? Pm me!!!

Sejauh ini hotel ini adalah yang terbaik.. tunggu sampai gw selesai ee dan moto view dari jendela kamar kita.. thanks to adel for giving me this experience..

Belon lagi semalem ngakak ampe sakit perut pas lagi dalam perjalanan kemari..

Setalah 3 hari cm bobo total 6 jam *ga tidur di pesawat bus train cable car dan boat*, gw uda kaya zombi.. rasanya badan uda keleyengan mo pingsan.. pas turun dari bus di kawaguchiko station, konon katanya masih hrs jalan kaki 15 menit.. okelah.. mungkin gw bisa bertahan.. ato kondisi terburuk ya telpon indra suruh jemput kemari.. *horangkayah*.. jadi pas adel bilang doi ga tau hrs ke arah mana lagi, otot2 gw pun makin meronta ga jelas.. nanya ke adek2 unyu yg lg jagain counter tiket, dia suruh kita telpon hotelnya tanya arah.. hhmm.. good thinking.. apa lagi yang kurang dari backpaking kali ini.. ampe pake telpon jepang juga kita uda pernah sekarang..

“Hello.. how to go to your hotel?”, gw liat fifin berusaha sangat keras ngomong dengan kosakata yang sangat dasar dan berusaha sabar.. beruntunglah si penerima telpon, kami sudah terbiasa mengulangi semua pembicaraan kami berpuluh2 kali dengan anak2.. ud masukin berpuluh2 koin, masih ga ada kemajuan di pembicaan itu.. gw pun kembali ke loket meminta tolong anak muda yang lain yamg ada di sana untuk membantu ngomong di telpon.. *yang pertama sih lbh unyu, tapi yang ini lebih lincah.. lalu???!!!!!*.. doi ngomong bla bla bla.. 3 detik dia ngomong haik haik haik, selesai dong pembicaraan.. gw berempat antara terkagum2 dan mo marah cm 3 detik uda berhasil memecahkan masalah.. fifin uda hampir berbusa2 padahal..

Setelah meletakkan telepon, dia nyuruh kita ikutin dia keluar.. gw yang masih terpana2 akan kehebatan dia tadi, curhatlah ke dia panjang lebar tentang pembicaraan di telpon tadi yang ga menghasilkan apa2 pdhl ud bnyk koin yang dimasukkan krn si petugas hotelnya ga bs berbahasa inggris, bla bla bla, pokoknya selama perjalanan gw ngomong panjang lebar ke si cowo..

Dia mengantar kita ke 1 kotak tempat nunggu bus.. “here… wait.. car”, kata dia sambil menggerakan tangan menyuruh kita nunggu di situ dan menggerakan tangan kaya lg pegang kemudi.. watt? Jadi lo jg ga bs bahasa inggrisss!!!!!????   
Sambil nunggu dijemput ama pihak hotel, kita ketawa ngakak.. adel bilang pihak hotel saking desperatenya tadi di telpon ampe akhirnya memutuskan menjemput kita lebih mudah daripada ngomongin arah di telpon, karena toh si cowo penolong ternyata ga bisa inggris juga, jadi walopun hotel uda nerangin panjang lebar ke si cowo, nantinya cowo itu ga bakal bs jelasin ke kita juga.. jadi mungkin isi telepon 3 detik tadi adalah, “gw ga bs bahasa inggris, lo juga kan.. lo jemput aja deh nih 4 abege cantik ini, daripada kita repot2 jelasin arah.. okeh.. baik.. baik.. baik..”

Ngakak..!!! Dan legahh..!!! Boker selesai.. kemudian gw terperangah ngeliat ini.. view dari dpn pintu tempat gw boker!!!

image

Mungkin viewnya lebih asik klo ada takuya kimura yang lagi pipis di situ sebagai foreground..

image

Kurang yukata yaa..

image

image

Oiya.. malem kemaren diperlengkap juga dengan onigiri dan sushiroll fifin yang terasa sungguh lezaaaaaatttt, menambah indahnya harii..